Terwujud
KomTer,Komik Online
Smartphone Mainbitcoin

Khutbah Jumat ~ Agama Islam Sebagai Pendidikan Utama


Agama Islam Sebagai Pendidikan Utama
(Sebuah Problema Umat Islam dalam Memilih Pendidikan saat ini dan sebagai Solusi mengatasi sebuah Kehancuran Moral dan Ahklak)
Oleh: Ibrahim Lubis, M.Pd.I
Khutbah Jum`at
Sudah tidak asing lagi ditelinga kita jika mendengar banyak terjadi keributan, tawuran pelajar, pemerkosaan, kasus pencabulan, masih merebaknya perjudian, korupsi yang sampai sekarang sulit diberantas dan kejahatan serta maksiat lainnya. Pengamanan tetap ditingkatkan oleh pemerintah Indonesia dalam mengatasi tindak kejahatan dan tindakan yang dapat menimbulkan sikap dan prilaku maksiat, namun..hal itu ternyata tidak mengurangi tindak kriminalitas serta kejahatan lainnya, hal ini terbukti dari setiap berita di beberapa media seperti televisi, koran dan radio yang selalu memberikan berita yang nuansanya banyak mengandung tindakan kriminal, kejahatan, kasus korupsi dan lainnya.

Keterangan di atas merupakan bukti bahwa moral dan akhlak bangsa Indonesia saat ini telah rusak dan hancur, nilai-nilai Agama yang mengajarkan adab dan prilaku yang berbudi luhur tidak lagi diindahkan. Bukti lainnya adalah sikap kebersamaan serta persatuan dalam menjalin ukwah persaudaraan sudah luntur, saling serang-menyerang, saling merasa benar dan yang lain salah, menjadi bukti bahwa Nilai dan Ajaran Agama telah ditinggalkan.

Terjadinya perpecahan dan tidak adanya persatuan untuk satu tujuan merupakan hal yang tidak disukai oleh Allah, hal ini sebagimana firmanNya:

وَاعْتَصِمُوا بِحَبْلِ اللهِ جَمِيعًا وَلاَ تَفَرَّقُوا وَاذْكُرُوا نِعْمَتَ اللهِ عَلَيْكُمْ إِذْ كُنتُمْ أَعْدَآءً فَأَلَّفَ بَيْنَ قُلُوبِكُمْ فَأَصْبَحْتُم بِنِعْمَتِهِ إِخْوَانًا

Artinya: “Dan berpeganglah kamu semuanya kepada tali (agama) Allah, dan janganlah kamu bercerai-berai, dan ingatlah akan nikmat Allah kepadamu ketika dahulu (masa Jahiliyah) bermusuh-musuhan, maka Allah mempersatukan hatimu, lalu menjadilah kamu karena nikmat Allah orang-orang yang bersaudara”. (QS Ali Imran:103)

Maasiral Muslimin Rahimakumullah
Lalu, menaggapi problema diatas merupakan tanggung jawab kita semua, tanggung jawab pemerintah, tanggung jawab kepala keluarga, tanggung jawab orang tua dan tanggung jawab diri sendiri. Agama Islam Sebagai Pendidikan yang Utama adalah satu-satunya solusi dalam permasalahan yang terjadi saat ini, Agama Islam sebagai pendidikan Utama adalah pendidikan yang akan memberikan pencerahan dan menanamkan nilai-nilai ajaran agama yang mewujudkan moral serta akhlak prilaku yang baik dan berbudi luhur.

Akhir-akhir ini sebahagian umat Islam cenderung memilih pendidikan umum sebagai prioritas dalam pendidikan. Pendidikan agama hanya merupakan hak status kewajiban untuk mempelajarinya tanpa merenungkan apa manfaat, fungsi serta tujuan dari pendidikan islam itu sendiri. Secara tidak sadar, ketika seseorang sedang mengalami cobaan atau kesulitan dalam hidup, maka hal yang paling cenderung ia lakukan adalah memasrahkan dirinya kepada Allah swt, namun ketika kesulitan yang ia alami hilang, maka kepatuhan dalam menjalankan dan menjauhi perintah Allah pun ia abaikan.

Hal ini menjadi sebuah dilema bagi umat islam itu sendiri ketika mereka harus memilih mana pendidikan yang paling tepat untuk dipelajari dan diajarkan. Kecenderungan memilih pendidikan umum biasanya dialaskan sebagai upaya untuk menumbuhsuburkan perkembangan dan kesinambungan hidup dalam mencapai titik kesuksesan. Padahal secara tidak sadar, mereka yang memilih pendidikan umum dan mengabaikan pendidikan Agama Islam merupakan sikap ketidakpercayaan bahwa dunia ini hanya sekedar tempat persinggahan yang sifatnya sementara, sedangkan akhirat merupakan kehidupan selanjutnya yang telah Allah abadikan.

Agama Islam sendiri telah mengajarkan berbagai bidang ilmu pengetahuan yang nuansa dan tujuannya adalah bagaimana manusia bisa menyeimbangkan tugas kekhalifahannya di dunia ini sebagai wujud kepatuhan dan ketundukkannya, dalam Islam juga diajarkan mengenai pendidikan yang bersifat keduniaan (Umum), namun sifat keumuman yang diajarkan merupakan bentuk penyeimbangan dari kebutuhan manusia terkait dengan kehidupan di dunia seperti ilmu matematika, ilmu kedokteran, ilmu sains dan lainnya.

Namun yang menjadi prioritas dalam pendidikan adalah bagaimana umat Islam itu menjadi umat Islam yang beriman dan bertaqwa kepada Allah swt, aplikasi perwujudan itu harus terlaksana dan diketahui melalui sebuah proses pembelajaran yang intinya terpusat melalui pendidikan Islam.

Maasiral Muslimin Rahimakumullah

Kita harus menyadari bahwa pendidikan Agama Islam sebagai pendidikan Utama merupakan sebuah bentuk perwujudan dari tujuan manusia diciptakan Allah swt ke permukaan bumi ini. Sebagimana Firman Allah swt:

Artinya: Dan Aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan supaya mereka mengabdi kepada-Ku.(Q.S al-Dzariyat: 56)

Hal ini sebagaimana yang diungkapkan oleh Al-gHazali mengenai apa sebenarnya tujuan manusia dalam hidup ini, Beliau mengatakan bahwa Tujuan manusia adalah hanya untuk menyembah dan mengabdi kepada Allah swt dengan jalan selalu mendekatkan diri kepadaNya. Menurut Al-Ghazali Pendidikan Islam akan membentuk Umat Islam menjadi hamba yang selalu mendekatkan dirinya kepada Allah, pendidikan Islam bukan bertujuan untuk mencari kedudukan, kemegahan dan mendapatkan kedudukan yang selalu cinta dengan materi. Memang Islam mengajarkan agar umat Islam harus kuat, harus kaya dan sebgainya, namun inti dari semua itu adalah bagaimana umat islam mampu menjadi umat yang beriman dan bertaqwa kepada Allah.

Pentingnya Pendidikan Islam Sebagai pendidikan utama terbukti dengan Tujuan akhir dari pendidikan Islam itu sendiri, Tujuan Akhir pendidikan Agama Islam adalah mewujudkan manusia yang tunduk dan patuh kepada Allah swt sepenuhnya. ketulusan dan keikhlasan dalam pengabdian inilah yang menjadi akhir penentu keberhasilan seorang hamba dalam mencapai tujuan hidupnya sebagai makhluk istimewa yang diciptakan Allah swt. ketika manusia itu mampu mengaplikasikan kehidupannya dalam sebuah perwujuan hanya mengabdi kepada Allah dengan berlandaskan segala aktivitas yang ia lakukan hanya karena Allah semata, maka ia telah mewujudkan amanah Allah dan telah membuktikan bahwa ia telah sukses dan berhasil mencapai tujuan pendidikan agama Islam itu Sendiri.

Maasiral Muslimin Rahimakumullah
Jika pendidikan Islam sudah terwujud sebagai pendidikan yang diprioritaskan yang mengajarkan nilai dan ajaran agama yang mewujudkan prilaku dan akhlak yang mulia, mewujudkan moral dan berbudi luhur, maka secara otomatis akan memberikan hasil yang maksimal dalam mengatasi tidak kejahatan dan perbuatan maksiat yang akhir-akhir ini selalu kita dengar.

Jika anak pada usia dini telah diajarkan nilai-nilai agama melalui pendidikan dari Orang tuanya, dari lingkungan dan dari pendidikan Islam sebagai pendidikan utama, maka generasi penerus kita akan menjadi generasi yang baik dan berakhlak mulia, bukan generasi pecandu narkoba, bukan generasi yang hobi dengan pergaulan bebas, bukan generasi yang suka tawuran, bukan genersi yang bakal menjadi calon koruptor jika mereka kelak menjadi pejabat.

Pentingnya pendidikan Islam sebagai pendidikan utama juga akan merubah pola kehidupan yang bersipat kapitalis (yang hanya mengakui tingkat materi sebagai dasarnya) menjadi pola kehidupan yang Islami yang selalu menjalin ukwuh Islamiah dan selalu menjalin persatuan dan kesatuan.

Maasiral Muslimin Rahimakumullah
Lalu bagaimana sikap kita agar pendidikan Islam menjadi pendidikan Utama, berikut salah satu bentuk pertanggungjawaban kita selaku umat Islam yaitu:
  • Peran Orang Tua dalam menyekolahkan anaknya di lembaga pendidikan Islam sebagai Pendidikan Dasar
  • Peran orang tua sebagai pendidik pertama yang harus sedini mungkin mengajarkan anak-anak mereka dengan pengajaran nilai-nilai agama
  • Peran orang tua yang mengarahkan tentang kesadaran bahwa pendidikan agama menjadi pendidikan yang harus diketahui naka sejak dini
  • Menyadari bahwa pendidikan Islam menjadi filter dalam kehidupan
  • Menyadari bahwa pendidikan Islam bertujuan untuk menjadikan umat islam menjadi intelektual muslim
Intinya adalah bahwa Pendidikan agama Islam dapat mewarnai kepribadian anak, sehingga agama itu benar-benar menjadi bagian dari pribadinya yang akan menjadi pengendali dalam hidupnya di kemudian hari. Untuk tujuan pembinaan pribadi itu, maka pendidikan agama hendaknya diberikan oleh orang tua, guru serta lembaga pendidikan yang benar-benar tercermin agama itu dalam sikap, tingkah laku, gerak gerik, cara berpakaian, cara berbicara, cara menghadapi persoalan dan dalam keseluruhan pribadinya. Atau dengan singkat dapat dikatakan bahwa pendidikan agama Islam akan sukses apabila ajaran agama itu hidup.

Pendidikan Agama Islam bagi kehidupan manusia menjadi pedoman hidup. pendidikan agama yang baik tidak saja memberi manfaat bagi yang bersangkutan, akan tetapi akan membawa keuntungan dan manfaat terhadap masyarakat lingkungannya bahkan masyarakat ramai dan umat manusia seluruhnya. Jelaslah, bahwa agama sangat besar manfaatnya bagi kehidupan manusia terutama bagi yang menjalankan agama tersebut dengan baik.

بلرك الله لي ولكم في القرآن الكريم و نفعني و إياكم بما فيه من الأيات و الذكر الحكيم ، أقول قولي هذا و استغفر الله العظيم لي و لكم فاستغفروه إنه هو الغفور الرحيم.


Khutbah Kedua

اَلْحَمْدُ للهِ الذِي أَسْبَغَ عَلَى عِبَادِهِ نِعَمَهُ وَعَطَايَاهُ، وَهَداهُمْ إِلَى الحَقِّ بِمَواعِظِهِ وَوَصَايَاهُ، قَالَ تَعَالَى : وَلَقَدْ وَصَّيْنَا الَّذِينَ أُوتُوا الْكِتَابَ مِنْ قَبْلِكُمْ وَإِيَّاكُمْ أَنِ اتَّقُوا اللَّهَ، أَحْمَدُهُ سُبْحَانَهُ بِمَا هُوَ لَهُ أَهْـلٌ مِنَ الحَمْـدِ وَأُثْنِي عَلَيْهِ، وَأَومِنُ بِهِ وَأَتَوكَّلُ عَلَيْهِ، مَنْ يَهْدِهِ اللهُ فَلاَ مُضِلَّ لَهُ وَمَنْ يُضْـلِلْ فَلاَ هَادِيَ لَهُ، وَأَشْهَدُ أَن لاَّ إِلَهَ إِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيكَ لَهُ، أَرْسَلَ رُسُلَهُ مُبَشِّرِينَ وَمُنْذِرِينَ، وَهُدَاةً مُصلِحِينَ، وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا وَنَبِيَّنَا مُحَمَّدًا عَبْدُ اللهِ وَرَسُولُهُ، خَيْرُ مَنْ أَوصَى وَوَجَّهَ، وَأَرْشَدَ ونَبَّهَ، أَرْسَلَهُ رَبُّهُ بَشِيرًا وَنَذِيرًا، وَدَاعِيًا إِلَى اللهِ بإِذْنِهِ وَسِرَاجًا مُنِيرًا، اللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلَيْهِ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحابِهِ أَجْمَعِينَ، وَالتَّابِعِينَ لَهُمْ بإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ.

أما بعد: فَيَا أَيُّهَا المُسْلِمُونَ اِتّقُوا اللهَ تَعَالَى فِي السّرِّ وَ اْلعِلَنِ ، يَا أَيّهَا الّذِيْنَ آمَنُوْا اتّقُّو اللهَ حَقّ تُقَاتِهِ وَ لَا تَمُوْتُنّ إِلّا وَ أَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ.

Mau Artikel Gratis! Silahkan Tulis Email Anda.
Print PDF
Next
« Prev Post
Previous
Next Post »

Saya akan sangat senang jika ada komentar yang membangun, tetapi:

*Jangan komentar SPAM
*Jangan menanam link
*Jangan ada unsur sara, Fornografi dan memojokkan

Komentar yang melanggar akan dimasukkan kedalam daftar SPAM dan tidak akan diijinkan lagi.

Icon:
:) ^_^ :D =D (smile dan tertawa)
:( =( (marah dan Bingung)
:-bd :-d (oke)
|o| (tepuk tangan)

By: Terwujud.com
Terima Kasih!!

Copyright © 2014. Terwujud.com | Sumber Informasi Terpercaya - All Rights Reserved | Template Created by Kompi Ajaib | Modified by Ibrahim Lubis